Bahasa Inggris Itu Keharusan

Nasional TM. Sejak dini, keterampilan dan penguasaan bahasa asing, terutama bahasa Inggris, wajib dipelajari kaum muda. Penguasaan bahasa Inggris itu bukan untuk kita bergaya, atau sok pinter-pinteran, tetapi demi menggapai ilmu dan wawasan yang lebih luas.
Apalagi kemahiran berbahasa asing saja sebenarnya belum cukup, kita sebaiknya juga mempunyai kemampuan di berbagai bidang lain. Dalam acara Youth Speak Fun Day atau YSFD yang digelar di Balikpapan Sport and Convention Center, Balikpapan, Kalimantan Timur, pada Oktober lalu, kaum muda unjuk kebolehan masing-masing.
Ada sekitar 3.000-an pelajar SMA, SMK, dan MA ikut memeriahkan acara yang diisi berbagai kompetisi dan permainan berbasis bahasa Inggris.
YSFD diisi serangkaian kegiatan kompetitif yang menguji keterampilan berbahasa Inggris, seperti Student Debate, Spelling Bee, Speech Contest, Writing Competition, News Reading, Song Lyric Competition, dan Photography Contest.
Dalam perhelatan tersebut juga ada permainan jenaka seperti Poster Production, Newspaper-based Fashion, Drama, dan olah kata Scrabble. Biar lebih seru, acara tersebut dimeriahkan pula dengan grup vokal, band, tarian tradisional dan modern, serta bazar makanan-minuman.
Acara yang melibatkan ribuan kaum muda itu diselenggarakan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan bekerja sama dengan The Jakarta Post Foundation, dan Chevron Indonesia.
Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Bidang Pendidikan Musliar Kasim yang membuka acara tersebut mengatakan, pendidikan yang baik akan mendorong manusia Indonesia menggapai ilmu, wawasan, dan teknologi. Di sinilah bahasa Inggris yang dikuasai sejak kita masih remaja, penting untuk pencapaian tujuan tersebut.
“Bangsa kita dikaruniai sumber alam tak terhingga, baik mineral maupun kelautan, yang belum dieksplorasi dengan baik. Jika dikelola baik oleh para tenaga andal, maka (semua kekayaan alam itu) akan mempunyai nilai tambah. Namun semua itu hanya bisa dicapai dengan pendidikan, dengan penguasaan bahasa asing, terutama bahasa Inggris. Dengan begitu, Indonesia akan bisa berkompetisi dengan negara lain,” kata dia.
Pentingnya kompetisi
Musliar juga mengingatkan, dalam 10-20 tahun ke depan, populasi tenaga produktif Indonesia akan lebih banyak. Kita-lah, kaum muda atau pelajar sekarang ini, yang nantinya bakal mengisi lapangan kerja di Tanah Air.
Nah, kalau kita tak punya kemampuan yang memadai, lalu bagaimana Indonesia bisa bersaing dengan bangsa lain di dunia? Jelas, kita enggak mau, kan, melihat Indonesia terpuruk!
Penguasaan bahasa asing, terutama bahasa Inggris secara personal, menurut Lexi Zaggy, siswa kelas XI SMAN 4 Balikpapan, memang penting. Di sisi lain, kompetisi untuk mengasah keterampilan berbahasa Inggris tersebut juga sama pentingnya. Lewat kompetisi, kita setidaknya bisa mengukur seberapa jauh kemampuan kita berbahasa Inggris.
“Idealnya, keterampilan kita berbahasa Inggris semestinya juga diimbangi dengan penguasaan bahasa dan budaya daerah. Jangan sampai bahasa Inggris kita kuasai, tetapi bahasa daerah sendiri malah tidak bisa,” ujar Lexi.
Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi berharap YSFD bisa diselenggarakan rutin setidaknya setiap tahun. Alasan dia, kegiatan ini bermanfaat bagi pelajar. Acara seperti YSFD bisa menumbuhkan iklim pendidikan dan kompetisi yang sehat.
Sebelumnya, YSFD diselenggarakan di Denpasar, Bali, 22 September 2012. Setelah Balikpapan, kota berikut yang menggelar acara tersebut adalah Pekanbaru, Riau, pada 17 November. Acara serupa rencananya juga digelar di Jakarta, tanggal 1 Desember mendatang.
Selain berkompetisi, dalam acara tersebut para pelajar juga unjuk kemampuan dalam bidang yang lain. Para pelajar SMA Kartika Balikpapan misalnya, memanfaatkan koran menjadi busana yang menarik. Sementara pelajar putri SMA 1 Balikpapan memamerkan kemampuan mereka menari tarian tradisional Dayak.
Adapun para pelajar SMA 8 Balikpapan menunjukkan kemahiran mereka membuat camilan dengan bahan baku dari mangrove (bakau). Hasilnya antara lain kue nastar, ciput, dan cake. Mereka juga membuat suvenir berbahan baku mangrove, antara lain berupa gantungan kunci dan produk magnet yang biasa ditempelkan di pintu kulkas.
Keterampilan kita berbahasa Inggris, idealnya juga seiring dengan keterampilan dalam bidang lain. Para pelajar di Balikpapan bisa membuktikan hal itu. Mereka mampu menampilkan sesuatu yang menarik, mengasyikkan, sekaligus bermanfaat. Jika kita bisa melakukan banyak hal yang positif, tidak ada alasan untuk tawuran kan? (PRA)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s